Hama Blast Mulai Menyerang, Petani di Tanjungsari Terancam Gagal Panen

petani(ilustrasi)./Foto: Istimewa

petani(ilustrasi)./Foto: Istimewa

POJOKJABAR.com, SUKABUMI – Cuaca ekstrim yang melanda Kabupaten Sukabumi dan sekitarnya menjadi pemicu maraknya serangan hama blast pada tanaman padi hingga mengakibatkan para petani terancam gagal panen.

Karena, padi yang tengah dipanennya saat ini banyak tak berisi. Seperti yang dikatakan salah seorang petani Abas (55) warga Kampung Leuwidingding, Desa Tanjungsari, Kecamatan Jampangtengah.

Menurutnya, serangan pada tanaman padi di lahan pertanianya diakibatkan oleh penyakit blast. Hal itu dipicu oleh kondisi cuaca ekstrim seperti saat ini.

“Jamur tidak menyerang tanaman secara serentak, tetapi secara bertahap dan bersifat spot-spot. Akibat diserang hama blast tanaman kami di ladang terancam gagal panen,” kata Abas saat di sambangi Radar Sukabumi (Grup Pojokjabar) di ladangnya yang tengah musim panen padi, Sabtu (4/1).

Dari lahan seluas empat are yang telah ditanaminya padi selama tiga bulan terakhir ini, hanya dapat menghasilkan kurang lebih 1, 5 kwintal gabah. Padahal dalam kondisi normal, sawahnya itu mampu menghasilkan sekitar 5 kwintal gabah.

“Kalau dilihat dari padi yang saat ini, dapat menghasilkan dua kwintal saja saya merasa bersyukur. Tetapi apabila dilihat dari isi padinya sangat mustahil, karena banyak yang tidak berisi akibat diserang hama blast,” paparnya.

Sebelum memasuki musim panen, ujar Abas, para petani harus rutin menyemprotkan obat pembasmi hama ke tanaman padi agar tidak terancam gagal panen.

“Namun sayang, dengan cara seperti ini dapat mengakibatkan pembengkakan biaya produksi,” ujarnya.

Keluhan serupa dilontarakan warga Kampung Sunggapan, Desa Bojong, Kecamatan Cikembar, Mumun (47). Menurutnya, serangan hama blast mengakibatkan produktivitas tanaman turun hingga separuh dari hasil normalnya.

“Sekitar dua hektare tanaman padi kami diserang hama blast, 20 persen padinya tak berisi,” katanya.

Akibat terserang hama blast, papar Mumun, produktivitas tanaman padi anjlok. Sehingga para petani tidak sedikit mengalami gagal panen. Sebab menurut Mumun, hama blast yang menyerang tanaman padi dapat mengakibatkan batang dan daun tanaman busuk sehingga pertumbuhan padi terganggu.

“Bahkan, butiran padi yang dihasilkan menjadi kosong dan kering. Sehingga produktivitasnya turun drastis,” pungkasnya.

(radar sukabumi/Den)

loading...

Feeds