Bupati Subang Tegas Menolak Kerusuhan yang Berujung Kekerasan

Ilustrasi Kerusuhan. Ist

Ilustrasi Kerusuhan. Ist

POJOKJABAR.com, SUBANG – Bupati Subang menentang keras kericuhan yang berujung kekerasan dalam bentuk apapun dan menghimbau masyarakat untuk tidak terpengaruh dengan adanya ajakan yang bersifat provokasi.

“Saya menentang keras segala bentuk kerusuhan serta kekerasan yang bersifat untuk memecah belah persatuan bangsa,”ujar Bupati Subang, H. Ruhimat, Rabu (12/6/2019).

“Saya juga turut menghimbau masyarakat untuk tidak terprovokasi akan ajakan atau informasi apapun yang tidak dapat dipertanggungjawabkan. Mari kita bersama-sama menjaga keutuhan NKRI,” sambung dia dengan di dampingi Ketua Pengadilan Agama Kabupaten Subang Kaharuddin, serta Kepala Kemenag Kab. Subang Abdurahim.

Hal itu pun mendapat dukung dari sejumlah pihak, diantaranya Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Subang dan MUI Kabupaten Subang, yang juga turut menentang segala bentuk kerusuhan dan kericuhan disertai kekerasan yang bertujuan memecah belah bangsa.

“Ini dapat memecah belah bangsa, dan terutama dapat merusak persatuan pada masyarakat. Maka dengan itu saya menetang segala bentuk kekerasan dan kerusuhan,” ujar Ketua FKUB Kabupaten Subang Abdul Mugni.

Senada dengan Abdul, Ketua MUI Subang, Kyai Haji Musa turut menyatakan hal yang sama. Pasalnya kerusuhan yang diperuntukan hanya kepada segelintir orang, dapat merusak demokrasi di Indonesia.

“Hal itu justru akan menyebabkan terhambat proses demokrasi di Indonesia,” katanya.

Penentangan pun turut dikeluarkan dari organisasi masyarakat seperti FPI Kabupaten Subang dan GP Anshor.

Ketua FPI Subang menilai kerusuhan tidak bermanfaat. Dengan kata lain ia menyebutkan, kerusuhan dapat mencoreng nilai demokrasi.

“Kekerasan seperti itu saya tidak melihat manfaatnya,” ungkap Ketua FPI Subang Idris.

Ketua GP Anshor Kabupaten Subang, Asep Alamsyah juga mementang adanya pengerahan massa yang berujung kerusuhan dan kekerasan.

“Proses-proses hukum kan sudah di sediakan itu kan merupakan kesepakatan awal,” ujar Asep.

(arf/pojokjabar)

loading...

Feeds