Mentan Minta Petani Mulai Manfaatkan Smart Farming dan KUR

Penutupan pelatihan Agribisnis Smart Farming dan KUR batch 3 (22/09). IST

POJOKJABAR.id, JAKARTA – Menteri Pertanian (Mentan) RI, Syahrul Yasin Limpo mengajak petani muda untuk menerapkan teknologi smart farming dan KUR dalam pengembangan budi daya pertanian.


Menurutnya, pertanian berbasis teknologi seperti smart farming dan TaniAkur akan mempermudah proses budi daya karena lebih efisien dan modern sehingga mendorong akselerasi produksi petani.

“Smart farming dan KUR adalah satu lompatan yang kita coba lakukan untuk tidak saja membiarkan pertanian itu berjalan apa adanya sama dengan yang kemarin. Tidak berarti yang kemarin jelek tetapi kita harus ada loncatan untuk naik kelas di masa pandemi ini.

Pembangunan pertanian ke depan akan semakin mengandalkan para petani muda dengan teknologi digital, terutama sebagai strategi untuk memperkuat produksi dan distribusi.


Agripreneur muda yang melek teknologi adalah potensi dan mitra strategis memecahkan kendala distribusi serta lemahnya akses pasar petani selama ini” ujar Syahrul.

BACA JUGA : Anggota DPR RI, Kardaya Warnika Ajak Masyarakat Mencegah Stunting Terhadap Anak-anak

Syahrul juga menegaskan pihaknya terus berupaya dalam menyiapkan SDM pertanian yang berjiwa wirausaha.

Salah satunya melalui program utama Kementan penumbuhan 2,5 juta pengusaha pertanian milenial hingga 2024.

Hal ini dilakukan untuk menjamin produktivitas, kontinuitas, dan ketahanan pangan.

Melanjutkan semangat Mentan, Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian (BPPSDMP) menggelar Pelatihan smart farming dan kredit usaha rakyat (KUR) bagi petani millenial khususnya penerima manfaat program Youth Enterpreneurship and Employment Support Services (YESS).

BACA JUGA : Dua Siswa SDIT Cendekia Purwakarta Juara Pencak Silat Jabar Internasional Championship

Dia juga mengingatkan, bahwa Presiden Jokowi telah menyampaikan, bahwa petani harus menjadi profesi yang menjanjikan, profesi yang menyejahterakan.

“Kita harus membuat generasi muda lebih berminat menjadi petani. Selain itu, terdapat beberapa kata kunci dari apa yang disampaikan Presiden yaitu petani muda dan teknologi digital.,” sebutnya.

Dia melanjutkan, BPPSDMP tentu saja siap mendukung dan menindaklanjuti arahan tersebut dengan membangun ekosistem petani milenial yang mengelola pertanian secara terpadu dari hulu hingga hilir, juga terus meningkatkan tumbuhnya wirausaha muda di bidang pertanian melalui berbagai program salah satunya adalah melalui Program Youth Entrepreneurship and Employment Support Services (YESS) ini.

BACA JUGA : Pemanfaatan Aplikasi Digital dalam Pembelajaran dan Penilaian di Sekolah Dasar (Riset Pendidikan Prodi S2 Pedagogik FIP UPI di Kota Bandung

Pada penutupan pelatihan Agribisnis Smart Farming dan KUR batch 3 (22/09), Kepala BPPSDMP mengapresiasi dukungan pihak Perbankan serta penyedia jasa keuangan lainnya yang telah mendukung pembangungan pertanian melalui kemudahan akses permodalan.

“Bila petani millenial sudah bertemu dengan pihak Perbankan maka amanlah ketahanan pangan bangsa Indonesia. Kalian saat ini adalah petani pengusaha millenial, karena apa? Karena tak hanya bertani semata, kalian kini telah mendapatkan akses perbankan. Ini berarti kalian dipercaya untuk meningkatkan skala usaha kalian”, ujar Dedi dihadapan 45 peserta.

“Dengan smart farming dan KUR, petani milenial dapat meningkatkan hasil panen serta menuntaskan zero waste, sehingga meminimalisir produk tani agar dapat terdaur ulang kembali tanpa menghasilkan limbah yang dapat mencemarkan lingkungan tetapi justru dapat menghasilkan cuan”, papar Dedi.

Dedi pun berharap setelah mengikuti pelatihan, para peserta dapat menerapkan smart farming serta melakukan efisiensi dalam pengelolaan usaha. Beliau juga mencontohkan cara mengatasi solusi mahalnya pupuk dengan menggunakan pupuk berimbang pupuk organik (kompos) dan pupuk hayati (micro hayati lokal).

Pada kesempatan yang sama, Kepala Pusat Pendidikan Pertanian (Kapusdiktan) selaku Direktur Program YESS, Idha Widi Arsanti mengatakan Pelatihan Agribisnis Smart Farming Batch 3 pada Tahun 2022 dilaksanakan di Pusat Pelatihan dan Manajemen Kepemimpinan Pertanian (PPMKP) Ciawi pada tanggal 17-24 September 2022.

“Pelatihan ini menggunakan blanded learning, yang terdiri dari teori dan praktik di PT. Momenta Agriculture Lembang dan Balai Kerja Lembang. Pada batch 3 ini 45 penerima manfaat Program YESS yang berasal dari 4 Provinsi dan 15 Kabupaten hadir mengikuti pelatihan ini”, papar Santi.

Santi pun menambajkan tujuan dari pelatihan ini adalah untuk mencetak pengusaha pertanian milenial di bidang smart farming yang mampu akses pembiayaan melalui Kredit Usaha Rakyat/ KUR, menerapkan Teknologi Smart Farming; serta membentuk kemitraan usaha Agribisnis.

“Indikator keberhasilan dari pelatihan ini adalah peserta harus mampu akses pembiayaan melalui Kredit Usaha Rakyat/ KUR, menerapkan smart farming dan KUR,” tutup Santi.