Covid-19 Varian Delta Tengah Mengganas, Muncul Virus Marburg

Kelelawar buah yang diduga membawa Virus Marburg./Foto: Istimewa

Kelelawar buah yang diduga membawa Virus Marburg./Foto: Istimewa


POJOKJABAR.com– Covid-19 varian Delta tengah mengganas.

Dan munculnya kasus pertama Virus Marburg harus membuat dunia waspada.

Demikian permintaan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO),

Seorang warga Guinea meninggal dunia setelah tertular virus yang diduga berasal dari kelelawar buah itu. WHO menegaskan virus tersebut fatal dan berbahaya, menyebabkan risiko kematian hingga 90 persen.

Setelah kematian satu kasus itu, 100 orang dikarantina. Yahoo News melaporkan seorang pria di Guinea meninggal karena virus Marburg yang sangat menular. WHO menyebutnya sebagai sepupu virus Ebola.

Menurut WHO, kasus pertama virus di Guinea terdeteksi pada Jumat pekan lalu. Pria itu awalnya menunjukkan gejala pada akhir Juli dan meninggal 8 hari kemudian. Tes yang dilakukan setelah kematiannya memverifikasi bahwa pria itu memang positif terkena virus Marburg.

Seperti disebutkan, WHO mengatakan Marburg adalah penyakit yang sangat menular menyebar melalui cairan tubuh. Ini memiliki tingkat kematian hingga 90 persen dan merupakan bagian dari keluarga virus yang sama dengan Ebola.

Medical Xpress seperti dilansir Science Times, menggambarkan virus Marburg sebagai patogen yang sangat berbahaya yang mirip demam berdarah. Tingkat kematian rata-rata adalah 50 persen, dalam kisaran 24-88 persen berdasarkan wabah di masa lalu.

Nama virus ini berasal dari kota Marburg di Jerman, dimana awalnya terdeteksi pada 1967 di sebuah laboratorium yang para pekerjanya telah melakukan kontak dengan monyet hijau yang terinfeksi. Wabah lain dilaporkan terjadi secara bersamaan di Frankfurt dan Beograd. Tujuh orang meninggal karena wabah tersebut.

Baca juga:
Asal Usul Covid-19, Ilmuwan Pernah Digigit Kelelawar yang Terinfeksi
Inang atau reservoir alami virus Marburg adalah kelelawar buah Afrika. Mamalia yang tinggal di gua ini membawa virus, tetapi tidak jatuh sakit karenanya. Namun, dapat menularkan virus ke primata di sekitarnya, termasuk manusia.

Penularan dari manusia ke manusia bisa terjadi melalui kontak dengan cairan tubuh seperti darah atau kontak dengan permukaan seperti pakaian atau tempat tidur yang tercemar cairan tersebut. Laporan Medical Xpress ini juga menyebutkan bahwa beberapa infeksi telah terjadi secara tidak sengaja di laboratorium melalui luka jarum.

 

Gejala dan Perawatan

Dibutuhkan 2 hingga 21 hari bagi virus untuk menetas, mengakibatkan gejala tiba-tiba sakit kepala parah, demam tinggi, nyeri otot, diare, dan muntah.

Gejala-gejala ini membuat virus Marburg lebih sulit didiagnosis pada awalnya, karena mirip dengan penyakit seperti malaria dan tipus.

Episode hemoragik memburuk biasanya mengikuti dari 5 sampai 7 hari setelahnya, dengan darah di muntahan dan feses dan pendarahan dari gusi, hidung, dan vagina. Dalam kasus yang mematikan, kematian paling sering terjadi, di hari ke-8 hingga 9 hari.

Untuk pengobatan, tidak ada pengobatan antivirus atau vaksin yang dikembangkan khusus untuk virus Marburg.

Meski demikian, rehidrasi menggunakan teknik oral atau intravena meningkatkan kelangsungan hidup, dan penggunaan obat antibodi monoklonal yang diteliti telah secara efektif mengurangi gejala. (jpc/pojojkjabar)

Daftar untuk Tonton Launching Motor Honda New PCX Klik Disini
Loading...

loading...

Feeds