Pendaki Gunung Asal Bogor Hilang di Semeru

image
Ilustrasi pendaki gunung hilang.

POJOKJABAR.id, BOGOR РSeorang pendaki bernama Daniel Saroha (31) asal Bogor dilaporkan hilang Gunung Semeru sejak Selasa, 10 Agustus. Diduga, Daniel tersesat. Hingga Rabu dini hari, Daniel belum diketahui.

“Petugas di Resort Ranu Pane menerima laporan pendaki hilang pada pukul 18.00 WIB dari teman korban,” kata Kepala Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) Ayu Dewi Utari saat dihubungi dari Lumajang, Jawa Timur.

Dalam laporan yang diterima petugas, pendaki yang hilang tersebut beralamat di Kampung Bojong Jengkol RT 002 RW 010 Desa Cileubut Barat, Bogor.


Menurutnya, korban bersama rombongan berjumlah 21 orang melakukan pendakian di gunung yang memiliki ketinggian 3.676 meter dari permukaan laut itu sejak Sabtu lalu dan pada Senin dini hari melakukan pendakian ke puncak Semeru (Mahameru).

“Setelah dari puncak, mereka turun dan korban terakhir terlihat di batas vegetasi pukul 11.00 WIB, namun setelah ditunggu 3 jam tidak muncul, maka teman-temannya turun ke Kalimati meminta bantuan porter dan sukarelawan,” tutur dia.

Saat dilakukan pencarian di sekitar Arcopodo tidak juga ditemukan, semua rombongan korban turun dan 2 orang turun lebih dulu untuk melaporkan kejadian tersebut ke Kantor Resort Ranu Pane di Lumajang pada sore hari pukul 15.00 WIB.

“Kami menurunkan tim advance yang pertama malam ini untuk melakukan pencarian terhadap korban yang hilang dan besok Rabu akan dilanjutkan menurunkan tim advance kedua,” papar Ayu.

Ayu menyayangkan tindakan para pendaki yang nekat naik ke puncak Semeru, padahal pihak TNBTS memberikan rekomendasi batas pendakian hingga di Kalimati karena berbahaya seiring dengan status Gunung Semeru masih Waspada (Level II).

(kan/ps)