Angklung Bakal Masuk Mulok

ANGKLUNG : Siswa SD Setia mekar V saat bermain angkulung. Pemerintah Kota Bekasi berencana akan memasukan angklung menjadi muatan local di sekolah.
ANGKLUNG : Siswa SD Setia mekar V saat bermain angkulung. Pemerintah Kota Bekasi berencana akan memasukan angklung menjadi muatan local di sekolah.
ANGKLUNG : Siswa SD Setia mekar V saat bermain angkulung. Pemerintah Kota Bekasi berencana akan memasukan angklung menjadi muatan local di sekolah.

POJOKSATU.id, BEKASI – Siapa yang tidak kenal dengan alat musik tradisional angklung. Ya, alat musik tradisional  dengan bahan dasar bambu ini merupakan salah satu alat musik kebanggaan masyarakat Provinsi  Jawa Barat.

Sebagian besar setiap sekolah di Kota Bekasi memiliki alat musik angklung. Pemerintah Kota Bekasi berencana akan memasukan alat musik tradisional angklung ke dalam muatan lokal (mulok)

Demikian yang disampaikan Wakil Wali Kota Bekasi Ahmad Syaikhu. Menurutnya, angklung sebagai alat musik khas tataran Sunda harus menjadi kebanggaan seluruh warga Jawa Barat tak terkecuali Kota Bekasi.

Angklung juga, lanjutnya  sudah  sering dimainkan di tingkat Nasional bahkan Internasional. Sehingga, lanjut Syaikhu, sudah seharusnya para generasi muda melestarikan alat musik yang satu ini.


“Angklung yang berasal dari bambu memiliki kesamaan simbol Kota Bekasi yaitu bambu, dan bambu melambangkan patriotisme.  Jadi saya berharap,  alat musik angklung bisa masuk dalam mulok di sekolah yang ada di Kota Bekasi,” ujarnya.

Lebih jauh Syaikhu menambahkan,  seni angklung harus dilestarikan karena merupakan budaya Jawa Barat. Di  Kota Bekasi,  beberapa sekolah juga sudah memasukan angklung menjadi kegiatan estrakurikuler di sekolah. Maka dari itu angklung bisa masuk dalam mulok sekolah.

“Nanti kita akan bahas dengan dinas terkait untuk membicarakan apakah angklung ini bisa masuk dalam mulok atau tidak. Karena memang ada beberapa sekolah di Kota Bekasi yang ekskulnya siswanya bermain angklung,” paparnya. (ran)