46 Santri Ponpes Husnul Khotimah Positif Covid 19

Ilustrasi Covid-19/net

Ilustrasi Covid-19/net


POJOKJABAR.com, KUNINGAN— Sebanyak 46 santri Pondok Pesantren (Ponpes) Husnul Khotimah di Desa Manis Kidul, Kuningan, terkonfirmasi positif Corona (Covid-19). Ponpes ditutup 14 hari.

“Ponpes ini sejak kemarin sudah ditutup aktivitas juga selama 14 hari. Lingkungan ponpes ini banyak sekali santrinya, ada 3 ribu lebih,” kata Juru bicara Satgas Penanganan COVID-19 Kuningan Agus Mauludin, Sabtu (26/9/2020).

Selain aktivitas, akses keluar masuk lingkungan Ponpes Husnul Khotimah juga ikut ditutup.

Hanya satu akses pintu masuk menuju Ponpes Husnul Khotimah yang dibuka, itupun khusus untuk orang-orang tertentu.

“Kita dengan pihak Kecamatan Jalaksana dan tiga desa disekitar yaitu Manis Kidul, Sadamantra dan Sembawa. Untuk akses keluar masuk sudah ditutup, hanya satu pintu akses keluar masuk lingkungan Ponpes,” ucap Agus.

“Keluar masuk ponpes akan dibatasi hanya orang-orang tertentu saja yang boleh masuk ke Ponpes. Untuk siang hari akses jalan masih dibuka, tapi malam akan diportal,” katanya dilansir detikcom.

Menurut Agus, Satgas Penanganan COVID-19 Kuningan telah melakukan tracing dan tes swab kepada santri Ponpes Husnul Khotimah. Hari ini ada sekitar 75 orang santri yang menjalani tes swab.

Selain itu, juga dilakukan penyemprotan cairan disinfektan di lingkungan ponpes oleh petugas UPT Pemadam Kebakaran (Damkar).

“Seluruh area Ponpes Husnul Khotimah disemprot cairan disinfektan murni, ini dilakukan untuk mensterilkan area ponpes,” kata Kepala UPT Damkar Satpol PP Kuningan Khadafi Mufti.

Penyemprotan cairan disinfektan akan dilakukan selama tiga hari ke depan. Hal itu sebagai upaya untuk menekan penyebaran COVID-19.

“Untuk menekan supaya virus tidak menyebar selama tiga hari berturut-turut akan dilakukan penyemprotan cairan disinfektan,” ujar Khadafi.

(ral/int/pojokjabar)

Loading...

loading...

Feeds