Berikut Kisah Lengkap Bus Hantu Cikampek-Bandung yang Dialami Hebbie Kurnia

Hebbie Agus Kurnia./Foto: Istimewa

Hebbie Agus Kurnia./Foto: Istimewa

POJOKJABAR.com, BANDUNG— Kisah horor bus hantu Cikampek-Bandung masih jadi perbincangan hangat di dunia maya. Berikut kisah lengkapnya seperti ditulis Hebbie Agus Kurnia.

Berikut kisah lengkapnya seperti dilansir dari blog pribadinya:

Disclaimer : Jujur, saat gue bercerita ini mungkin pembaca akan terbagi 2. Ada yang skeptis dan ada yang percaya.

Gue sama sekali engga maksa lo percaya. Karena ngapain juga wkwkwk.. Gue pernah jadi bagian orang skeptis perihal begini.

Baca :

Bus Hantu Cikampek Bandung Viral!, Ini Tanggapan Paranormal Mbah Mijan

Jadi gue akan sangat memaklumi kalo lo engga percaya. Tapi baiknya jadiin ini semua referensi. Kenapa? Nanti lo ngerti pas selesai baca ini.

Jadi tepatnya Kamis, 20 Juni 2019 gue berangkat ke Bandung untuk nengok anak istri. Biasanya gue bawa mobil.

Cuma gue lagi males nyetir, karena ada beberapa hal yang bikin gue lagi engga se-happy biasanya. Dari mulai pembayaran klien yang super telat, oknum pajak terus mengganggu, sampai yaaa gue kangen banget sama anak dan istri.

Gue berangkat ke Bandung dari pintu tol timur. Kebayang?

Gue lupa timur 1 atau 2, pokoknya arah Cikampek

Gue engga berangkat dari terminal. Kenapa? Lama. Ngetemnya engga manusiawi.

Gue nunggu bus eksekutif hampir sejam. Engga dateng-dateng. Yaudah yang ada aja. Gue naik bus
ekonomi.

Pertanyaan 1 : Busnya apa bang?

Jawab : Busnya kayak bus tua. Bukan Pr******a. Kenapa milih itu? Anjir gue engga tau. Pokoknya gue naik aja. Udah kadung sebel engga dapet eksekutif. Clear ya?
Naiklah gue di bus itu. Rapihin tas segala macem, beres.

Pertanyaan 2 : Itu supir sama kondekturnya normal apa engga bang?

Jawab : SEMUANYA NORMAL. IYA! SEMUANYA NORMAL DIAWAL!!!! “Bandung Bandung Bandung….”
Itu kondekturnya ngomong. Dan orang-orangnya juga biasa aja. Masih agak sore jadi gue masih bisa liat semuanya normal.

Cuma emang gue engga fokus ke orang-orang, gue punya masalah sendiri di pikiran gue ngapain ngeliatin orang-orang. Malah gue yang creepy kalo begitu.

Tol Jakarta-Cikampek sekarang kan ada pembangunan. Macetnya macet edan.
Logika gue, “Halah mending gue tidur beginian.” ambil headset, tidur udah.

Dan tumben-tumbenan, bus ini engga ngangkut yang lain. Atau engga ngetem. Cuma ngangkut gue, abis itu jalan. Logika gue, mungkin karena udah penuh kali jadi langsung pergi. AKAL GUE MENERIMA ITU.

Gue kasih gambaran gimana macetnya Jakarta-Cikampek dari gambar yang diambil TEMPO.Gini gambarannya.

Pertanyaan 3 : “Bang, pas naik bus emang engga ditagih duit?
Jawab : Gue tidur dengan asumsi, nanti dibangunin buat ditagih duit. Ternyata, sampe Bandung gue engga ditagih.
Lanjut lagi ya.

Pas udah di bus, semua normal. Engga ada yang aneh. Sampe gue tidur.

TITIK KEANEHANNYA DISINI.

Kira-kira gue tidur dari KM 30an lewat Cikarut, sampe keluar di Cikampek (yang engga tau, kalau di bus ekonomi itu selalu muter dulu ke Purwakarta abis itu langsung ke Bandung).

Biasanya, 1,5 jam tuh udah masuk Purwakarta. Bus berangkat jam 5, logikanya setengah 7 udah di Purwakarta. Ternyata, gue di Purwakarta sampenya jam 8 malem.
Mungkin karena macet. Gue engga tau dah, soalnya gue tidur.

Pertanyaan 4 : Bang, itu kan lo tidur. Berarti, lo engga bisa dong bilang menurut lo engga ada yang keluar masuk dari bus itu. Karena lo kan tidur?
Jawab : Betul. Gue tidur. Gue melek itu pas mau masuk ke Cikampek. Dari sana, biasanya banyak yang naik turun.

Ternyata, engga ada. Dan… busnya, emang cuma lewatin macet. Kalopun ada yang turun, pasti engga banyak. Karena kalo turun sebelum masuk Cikampek, yang ada wilayah pabrik.

Dan yang gue liat sekilas, pas naik itu orang-orangnya bukan pake seragam pabrikan atau baju semisal, banyak juga yang pake kemeja kayak batik, kaos biasa, bahkan gue liat ada yang masih bawa bungkusan ayam tau ga lo? Jadul banget itu. Gue kasih gambarnya biar kebayang :

Pertanyaan 5: “Buktinya apa bang yang naik turun sedikit?”

Jawab : Gue engga ada bukti. Gue bukan kondektur bus. Terus terang aja. Makanya gue bilang lo mau percaya atau engga, terserah lo gapapa.
Yang jelas, pas gue mau tidur dan mulai melek, orang disamping kiri, depan, belakang, 2–3 baris ke belakang, masih sama.

Dan… bisnya bener-bener gue ngeliat sendiri, masih banyak orang sampe belakang bis. Clear ya? 1–2 orang pergi gue engga tau, gue cuma sadar sama gambaran besar aja.

Pernyataan gue di IG yang ini, gue akuin sangat hiperbolis alias berlebihan. Karena gue mungkin udah kadung gemeteran di bus dan gue mengesampingkan validasi pertanyaan, “Emang lo tau dari mana ga ada yang turun?”, Tapi kalo bau anyir, beneran itu mah asli.

Ekspresi dan raut muka beberapa penumpang udah mulai agak beda. Gue ngeliat kok orang-orang pas lampu bus dinyalain, pada tegang dan pucet. Duduknya bener-bener tegap, tapi mukanya pucet.

Dan kampretnya, masuk jam 8 malem itu lampu bus kayak nyala mati nyala mati. LOGIKA GUE, mungkin dinyala matiin gitu takut ada copet apa gimana lah. Biar pada tau.

Tetapi kok gue liat malah makin aneh. Lah ini orang-orang pada diem dan masuk KM 90an gue ngerasa bau anyir-anyir gitu.

Semacam amis, tapi engga amis doang. Gue engga tau ngasih taunya gimana lah intinya itu.

Gue mulai ngerasa, “Engga beres kayaknya nih.”

Gue berpikir berkali-kali untuk negur di samping gue. Itu kacau sih. Gue bener-bener harus ngeberaniin diri buat ngomong. Karena kalo gue diem aja, ini masalah banget. Disangka gue halu.

Pertanyaan 6: “Bentar… artinya lo beneran nanya orang? Negur orang?”
Iya… percaya engga percaya, iya!!!!!!!!!

Akhirnya… gue beraniin diri negur ke sebrang kursi.
“A… ini udah sampe Km berapa a?”
DIEM ANJIR.
“A..?”
Gawat gue bilang.
Gue dikacangin. Gue liat yang lain kebetulan lampu masih idup, kenapa pada tegang gitu mukanya semuanya. Kok pucet semua… ampun gue bilang.
Gue coba cubit dulu tangan, takutnya gue bener-bener halu. Gue cubit, sakit.
Darisini…
“WADAAAAWWWWWWWW… GIMANA INI….”

Lo bisa bayangin engga? Lo posisi begitu, sendirian, dan ngajak ngomong orang tuh dikacangin. Bus, masih rame sampe belakang. Beneran, rame…
Pertanyaan 7 : “Oke, lo udah mulai ngerasa ga beres nih. Terus lo ngapain? Langsung bikin story di IG kan?”

Gue bikin story di IG, dengan niat: KALO GUE KENAPA-NAPA, LO SEMUA SEENGGANYA TAU GUE LAGI DI BUS… NANTI KALO KELUARGA GUE NGELACAK ATAU SEMACEMNYA, KAN ENAK SEENGGANYA TAU DI BUS. BIAR BIKIN LAPORAN ATAU APA, ADA BUKTI DIGITAL. BUKAN BIKIN HEBOH, MALIIIIIH!!!

Gue kadang heran, masih aja ada yang mikir begini cuma pengen viral, bikin heboh. Bgst gue bilang, lo engga akan bisa ngerasain betul apa yang gue rasain sampe lo rasain sendiri.

Disini tepatnya gue mulai ngerasa aneh. Pas masuk tanjakan toll :
KM berapa ya? Lupa..

Gue deg-degan setengah mati. Ini bakal gimana, gue bakal dibawa kemana.

Tau engga apa yang gue pikirin pas lagi kejadian begitu?

Gue ajak lo flashback sekaligus pengakuan diri gue.

GUE SKEPTIS DAN NGERENDAHIN HAL-HAL BERKAITAN MISTIS.

Gue nonton horror takut, tapi gue engga suka aja kalo ada orang bilang, “Gue kemarin ngalamin ini, ngalamin itu, disitu ada orang, di gudang itu banyak setan…” gue cuma bilang, bullshit banget lo halu.

Gue engga percaya orang indigo, gue engga percaya orang punya 6th sense. Gue engga percaya. Karena bisa jadi ya itu karang-karangan lo aja biar keliatan beda dan bisa dapetin hati di sosial.

Tapi ternyata.. semua itu berbalik ke gue pribadi. Skeptisme yang gue bangun, ternyata diuji langsung dan gue ngerasain ini semua real. FCKN REAL. Damn.

Dan gue minta maaf buat siapapun yang pernah cerita horror atau semacamnya ke gue. Karena sejatinya gue engga pernah dengerin.
Gue cuma gaenak aja cabut dari konversasi. Gue minta maaf banget. Gue salah dalam menilai. Gue bener-bener jauh dari dewasa dan gue orang yang terlampau logis.

Dari ini gue akan berubah lebih baik dari hati dan akal gue. Ini kelemahan gue yang harus dibenahi. Sorry ya…

Lanjut ke bus lagi…

Di bus, gue coba setenang mungkin. Karena gue masih ngerasa bisa jadi ini gue yang halu apa gimana. Tapi ternyata engga. Sampe gue udah negor orang juga tetep aja gue bingung.

Sempet terlintas di kepala gue kayaknya gue bakal diajak muter-muter ini. Udah mau 5 jam engga sampe-sampe… Atau kayaknya gue bakal diajak pergi dan diturunin di posisi tertentu.

Yang gue hadirin di hati dan pikiran gue adalah gue istighfar, gue ngaku salah sama dosa-dosa gue ke keluarga, istri, dan siapapun. Gue bener-bener kalaupun itu hari terakhir gue (misalnya), hati gue plong gitu engga bawa apa-apa.

Akhirnya gue coba chat istri… Nih buktinya chat hari Kamis lalu dimulai dari 21.31 WIB.

(ral/mar/pojokjabar)

loading...

Feeds

Ngelem

Miris, Masih SD Sudah Ngelem

Tiga bocah yang masih berstatus pelajar salah satu Sekolah Dasar (SD) di Kecamatan Cugenang, tertangkap basah sedang asyik menggelar pesta …