25 Perusahaan di Jabar Nunggak Bayar THR

Ilustrasi THR

Ilustrasi THR

POJOKJABAR.com, BANDUNG – Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Jabar telah menerima laporan terkait 25 perusahaan yang belum membayarkan Tunjangan Hari Raya (THR) kepada para pegawainya.

Padahal, Lebaran hanya menyisakan 2 hari lagi. Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Jabar Ferry Sofwan mengungkapkan dari 25 laporan tersebut ada dua masalah utama yang perlu mendapat penyelesaian.

Pertama adalah perusahaan yang belum membayarkan THR dan kedua tidak sesuainya jumlah THR yang diterima oleh para pekerja. Kedua masalah ini, kata Ferry, adalah masalah yang muncul dalam laporan yang masuk ke posko pengaduan THR.

“Laporan yang sampai ke Posko THR di UPTD 1 Bogor, Karawang, Cirebon, Bandung dan Tasikmalaya itu totalnya sekitar 25 laporan. Masalahnya ada perusahaan yang belum membayar THR dan kedua THR menurut pekerja kurang,” kata Ferry, saat dihubungi, Selasa (12/6).

Menurut Ferry merujuk pada aturan yang ada pihak perusahaan seharusnya telah membayar THR kepada para pegawainya paling lambat pada H-7 Lebaran. Namun sampai saat ini masih saja ada laporan perusahaan yang belum melaksanakan kewajibannya.

“Pengawas ketenagakerjaan akan menindaklanjuti semua laporan ini,” kata Ferry.

Terkait sanksi atas pelanggaran ini, Ferry menegaskan perusahaan yang dilaporkan akan menerima hukuman sesuai aturan yang berlaku. Mulai dari sanksi administrasi sampai sanksi lainnya.

“Tapi yang paling penting itu adalah bagaimana kita mencari jalan terbaik agar para pekerja itu bisa mendapat haknya,” ucapnya.

Ferry menambahkan ke-25 laporan tersebut masuk ke posko pengaduan THR di lima UPTD di bawah Disnakertrans Jabar. Sementara untuk pengaduan di tingkat kabupaten/kota sampai saat ini pihaknya belum menerima laporannya.

“25 laporan itu adalah yang masuk ke posko pengaduan THR di lima UPTD. Sementara di kabupaten/kota kita belum mendapat rekapannya,” pungkasnya.

(RBD/arh/dtkr)


loading...

Feeds